Suku Batak di Filipina

7 Suku Didunia Yang Terisolasi dari Kehidupan Modern

Meskipun kita hidup di dunia yang sedang mengalami masa-masa paling sulit dan tragis dalam sejarah umat manusia, jelas masih ada beberapa kelompok yang tidak peduli dengan kehidupan modern. mereka atau suku suku ini masih senang tinggal di pedalaman hutan yang jauh dari keramaian kota.

Dari masyarakat adat yang hidup di dunia modern hingga suku pedalaman yang berkeliaran di hutan secara tidak sengaja, berikut adalah beberapa tradisi kecil yang tidak tersentuh oleh masyarakat modern.

1. Jackson Whites

Pada 1700-an itu adalah koloni Eropa-Amerika terakhir di Pantai Timur yang mencatat dan mencatat semua spesies yang ada dari Atlantik hingga Mississippi. Namun tiba-tiba, pada tahun 1790, New York, generasi lain lahir.

Salah satu kelompok pertama penduduk asli Amerika keluar dari hutan seolah-olah mereka tidak pernah ada sebelumnya. Pertempuran antara penduduk asli telah dimulai, tetapi tampaknya suku Jackson telah berhasil melarikan diri.

  1. Grup Yahi

suku Grup Yani Ini adalah penduduk asli Amerika yaitu dari California Utara dan sekitaran pegunungan Sierra Nevada. Pada tahun 1700-an, jumlah mereka melebihi 1500. Namun selama Demam Emas, sebuah istilah yang berarti migrasi pekerja ke tambang emas, penambang dan orang kaya berkumpul di rumah mereka dan mereka membunuh banyak warga sipil saat mereka mencoba melindungi diri mereka sendiri. mahae. Ishi adalah nama seorang pria yang telah selamat terahir dari kelompok itu.

Menurut tradisi, dia tidak diizinkan untuk memberi tahu musuh namanya dan satu-satunya cara untuk mengenal satu sama lain adalah melalui keluarganya. Karena semua anggota keluarganya sudah meninggal, dia tidak dapat mengungkapkan nama aslinya dan akhirnya dipanggil “Ishi” yang dalam bahasa Yana berarti laki-laki. Dia memberikan pelajaran untuk membuat Busur dan anak panah ketika dia masih hidup, dan meninggal pada tahun 1916. Saat ini, beberapa anggota kelompok Yana masih hidup, tetapi tidak satu pun dari mereka yang tinggal di Yahi.

  1. Batak Filipina

Tidak hanya Indonesia, Filipina, tetapi juga Batak. Orang Batak Filipina umumnya dianggap sebagai orang Filipina asli. Dahulu merupakan generasi yang rindang dan makmur, namun sekarang penyakit asing telah membunuh banyak anggota generasi ini dan kebijakan pemerintah yang menentang pertanian tradisional juga menarik perhatian Batak Filipina.

Ketika Survival International mendengar tentang masalah ini, mereka segera meluncurkan kampanye untuk merebut kembali hak dan wilayah mereka dan menyoroti efek negatif dari kebijakan pemerintah pada dinasti Batak. Saat ini, hanya tersisa 300 orang Batak Filipina, dan karena mereka tidak menikah dengan orang lain, tetapi menikah dengan orang lain, garis keturunan mereka menjadi sangat berbeda sehingga semakin banyak orang yang menikah. Filipina. ,

  1. Ruc dari Vietnam

Bom berjatuhan di daerah yang dianggap tidak ada kehidupan Selama Perang Vietnam. Namun, diketahui bahwa bom tersebut telah menakuti penduduk setempat dan menyebabkan mereka melarikan diri dari hutan, yang membuat para tentara Vietnam takjub.

kelompok Ruc tidak ada pilihan selain bergabung dengan masyarakat modern. Namun, penduduk asli Ruc tidak selalu senang karena nilai-nilai etnis mereka bertentangan dengan pemerintah Vietnam dan kebencian meletus di kedua sisi.

  1. Laporan

Akutsu berasal dari Rodonia, Brasil. Ini adalah sekelompok pemburu dan pengumpul yang bergantung pada pertanian untuk mata pencaharian mereka. Namun sayangnya, sekelompok petani menemukan kamp mereka dan membunuh komunitas Akutsu dan mengumpulkan sisa-sisanya di buldoser untuk menyembunyikan bukti keberadaan generasi ini.

Karena jika langkah ini tidak diambil, maka tanah akan tertutup bagi sumber daya alam bagi penduduk asli, dan tidak akan ada penggunaan kekayaan atau penebangan. Tinggal 5 orang lagi…

  1. pintupi

Pintupi adalah kelompok etnis di Australia barat daya, dengan 9 pemburu yang tinggal di gurun, mampu bertahan hidup tanpa kontak dengan suku lain hingga tahun 1984. Mereka bertemu dengan sebuah keluarga di dekatnya.Kiwirrkurra dan mereka memberi tahu Anda tentang tempat aneh yang memiliki banyak makanan. dan air dari pipa. .

Mereka penasaran dengan cerita ini, sehingga anggota suku lainnya, Yari Yari, kembali ke padang pasir, sementara yang lain menetap di Kiwirrkurra. Beberapa yang tinggal di Kiwirrkurra menjadi terkenal karena keterampilan artistik mereka.

  1. Awa-Guaja

Spesies ini adalah spesies yang terancam punah yang hidup di hutan timur Amazon, Brasil. Saat ini, populasi ini hanya tersisa 300 orang dan kurang dari 100 orang benar-benar terpisah dari negara lain. Masalah mereka adalah para penebang terus menginvasi negara mereka dan pemerintah Brasil menunda melindungi daerah tersebut dari kelangsungan hidup.

Banyak dari mereka terbunuh, termasuk seorang gadis berusia 8 tahun pada tahun 2011 yang berada di dalam kawasan lindung ketika mereka menebang pohon dan menghancurkan rumah mereka. Kecepatan ini telah dipilih oleh Survival International sebagai balapan paling berbahaya di dunia.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.